Minggu, 22 Mei 2016

Mayoritas Responden Sbobet Online

Bullying termasuk bersumpah, berteriak, penghinaan, dan kritik beralasan dan menyalahkan. Menurut salah satu korban, "Saya harus melakukan tugas, Agen Sbobet Online jadi aku meninggalkan kantor dan mengunci pintu. Ketika pengganggu tidak bisa masuk, dia menelepon saya di ponsel saya, mengutuk saya, dan mengancam akan memecat saya. keesokan harinya karyawan lain menunjukkan pengganggu bahwa dia punya kunci ke kantor pada gantungan kunci nya. dia tidak pernah meminta maaf. Tanggapannya hanya 'Oh, konyol saya.' "

Dalam studi tersebut, Agen Sbobet Online lebih dari 50 persen responden menyaksikan atau menjadi korban bullying di tempat kerja mereka saat ini (jumlahnya melonjak menjadi 60 persen ketika mengutip sebuah perusahaan sebelumnya).

Lebih dari 95 persen dari korban melaporkan stres meningkat, dan 90 persen melaporkan kepuasan kerja yang lebih rendah. Efek lainnya termasuk keluhan kesehatan (65,4 persen) dan produktivitas yang lebih rendah (57,9 persen).

Menurut data yang dikumpulkan, responden mengatakan pria pengganggu lebih sering (55 persen) dan perempuan adalah korban sebagian besar waktu (77,1 persen). Sebagian besar korban (59,3 persen) dan pengganggu (68,6 persen) yang disurvei adalah usia 41-60, yang mengarah ke pertanyaan menarik: Akan milenium (lahir 1977-1992), yang dikenal untuk "bermain baik dengan orang lain," kurang rentan terhadap intimidasi?

 Baca juga
Temuan lain adalah bahwa sebagian besar pelaku bullying (77,6 persen) berada pada tingkat di atas korban. Dalam film The Devil Wears Prada,Agen Sbobet Online bos intimidasi digambarkan sebagai "tidak senang kecuali semua orang di sekitarnya yang panik, mual, atau bunuh diri."

Mayoritas responden (78,2 persen) menyatakan bahwa tidak ada tindakan yang diambil untuk memperbaiki bullying. Namun, ketika tindakan yang diambil, Agen Poker Online pembinaan adalah strategi pilihan (50 persen) diikuti oleh pemutusan (38,9 persen).

Sebagian besar responden percaya bahwa pengganggu memiliki masalah psikologis (88,1 persen), sementara yang lain melihat intimidasi sebagai karir didorong: Agen Poker Online untuk menyingkirkan persaingan (60,3 persen) atau maju (52,4 persen). Satu korban menyatakan, "pengganggu Kantor kami perlu belajar mengendalikan amarahnya dan berhenti membuang orang di bawah bus."

0 komentar:

Poskan Komentar